Tuesday, May 31, 2011

Rumah Seribu Cermin



Di sebuah desa kecil, ada sebuah rumah yang dikenal dengan nama “Rumah Seribu Cermin”. Suatu hari seekor kucing kecil sedang berjalan-jalan di desa itu dan melintasi “Rumah Seribu Cermin”. Ia tertarik pada rumah itu dan memutuskan untuk masuk melihat-lihat apa yang ada di dalamnya.
 
Sambil melompat-lompat ceria ia menaiki tangga rumah dan masuk melalui pintu depan. Telinga terangkat tinggi-tinggi, ekornya bergerak-gerak secepat mungkin. Betapa terkejutnya ia ketika masuk ke dalam rumah, ia melihat ada seribu wajah ceria kucing-kucing kecil dengan ekor yang bergerak-gerak cepat. Ia tersenyum lebar, dan seribu wajah kucing kecil itu juga membalas dengan senyum lebar, hangat dan bersahabat. Ketika ia meninggalkan rumah itu, ia berkata pada dirinya sendiri, “Tempat ini sangat menyenangkan. Suatu saat saya akan kembali mengunjunginya sesering mungkin.”

Monday, May 30, 2011

Never Give Up In Life!!!

One day, my friend upload a video that for me it is very touching and made me drop tears.Special delivered to her beloved students to inspire them in their studies. This video not just inspiring them. Its inspiring me too! Let see together and hopefully after watching this, we'll never give upin our life!

video


Saturday, May 28, 2011

MTV World Stage 2011


Mari beramai-ramai membantah penganjuran MTV World Stage yang bakal dianjurkan di I-City Shah Alam pada 24 Julai 2011. Penganjuran konsert antarabangsa sedemikian mengundang kerisauan terhadap penularan budaya-budaya negatif terutama yang berkaitan hiburan melampau.
Tidak dinafikan, jiwa belia sememangnya tertarik ke arah konsep-konsep hiburan kerana ia merupakan salah satu cara untuk mengekspresi diri. Namun, belia Islam hari ini jelas telah disogok terus menerus dengan hiburan secara melampau. Asakan-asakan hiburan seperti ini dikhuatiri akan membunuh banyak potensi dan nilai-nilai positif dan akhirnya negara kita gagal melahirkan pemimpin masa depan yang mampu memikul tugas memacu halatuju negara.

Thursday, May 26, 2011

Kekuatan Maha Dasyat!

Betapa sedikitnya doakusedang besarnya harapanku...

Kerdilnya aku
Hinanya aku
Tak berupayanya aku
Namun, masih ku sombongkan diri...
Untuk meminta dariMu

Wednesday, May 25, 2011

Epal itu...



Suatu saat di pagi yang cerah. Angin bertiup tenang. Sinar mentari lembut menerangi alam.Tetapi sayang, itu semua tidak dapat meredam kegundahan hati sebuah epal yang berada tinggi nun di pucuk. Sejak seminggu lalu epal itu sibuk berfikir, kenapa aku tidak dipetik orang? Padahal… kulitku licin mulus. Warnaku merah bersinar. Siapa yang melihat pasti meluap-luap seleranya. Pasti mereka terbayang betapa manisnya rasaku. Tapi… kenapa aku tidak dipetik orang?

Epal tersebut memandang ke bawah. Hairan, kenapa manusia lebih memilih kawan-kawannya yang berada di bawah sana. Bukankah mereka tidak mendapat udara yang bersih dan cahaya mentari seperti aku yang berada di puncak ini? Bukankah kawan-kawanku itu banyak yang telah rosak kerana seranggga?

Monday, May 23, 2011

Baik bagimu~

Kadang kita sering merasa sulit, sukar dalam mencapai sesuatu dalam kehidupan ini. Tak sedikit usaha yang diletakkan. Bahkan doa juga tak lupa diungkapkan. Namun ada satu perkara yang sering dilupakan. Keyakinan dan prasangka baik kepada Yang Maha Memberi, Allah swt. Sejauhmana kita sentiasa bersangka baik dengan apa yang diberikan Allah kepada kita? 

"Boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia tidak baik bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui "
(Al-Baqarah, 2:216)

Sunday, May 15, 2011

Baru ku tersedar

Hati rasa keras. Beku. Berusaha melembutkannya dengan pelbagai cara namun bagiku ketika sendirian lebih mudah untuk merenung diri. Terutama sendirian dalam kereta di perjalanan memberi banyak ruang untuk berfikir dan menangis semahu-mahunya tanpa ada yang melihat.

Tangan memutar CD player nasyid di dalam kereta. Tanpa diduga lagu track pertama pada baris pertama terus menangkap dan menusuk ke dalam kalbu. Seolah-olah terkena betul atas batang hidung sendiri. Jom muhasabah....




Jom Pelihara Ikan 'Jerung'




Orang Jepun amat menggemari ikan segar. Dengan ikan segar, mereka dapat menikmati sushi dan sashimi yang enak. Namun, dalam keadaan populasi orang Jepun yang semakin meningkat, bekalan ikan segar daripada pesisiran pantai negara Jepun tidak lagi mampu menampung permintaannya yang tinggi. Oleh itu, untuk menggandakan hasil tangkapan, nelayan-nelayan Jepun terpaksa belayar jauh ke tengah lautan. Ertinya di sini, lebih jauh perjalanan, lebih banyak masa yang diambil untuk mereka pulang ke pelabuhan. Masalah yang timbul ialah ikan-ikan yang ditangkap tadi sudah tidak segar lagi. Masalah ini ialah masalah besar kepada orang Jepun sendiri kerana mereka tidak menyukai rasa ikan yang tidak segar.
Justeru, bagaimanakah syarikat perkapalan nelayan Jepun mengatasi masalah ini? Ya, seperti yang dilakukan di Malaysia, mereka juga membekalkan kotak ais di dalam kapal nelayan. Walaubagaimanapun, lidah orang Jepun masih dapat membezakan kesegaran ikan yang dibekukan dengan yang betul-betul segar dari laut.
Oleh sebab itu, mereka memikirkan cara lain untuk memastikan kesegaran ikan yang ditangkap. Kaedahnya, kapal-kapal nelayan dibekalkan pula dengan tangki ikan. Ikan-ikan yang baru ditangkap dilepaskan hidup-hidup di dalam tangki tersebut. Malangnya setelah beberapa ketika, ikan-ikan tersebut menjadi kurang aktif jika dibandingkan dengan ikan-ikan di laut kerana ruangan tangki yang sempit walaupun masih lagi boleh bernafas. Sekali lagi, orang Jepun masih boleh membezakan kesegaran ikan yang bebas di lautan dengan ikan yang terkurung di dalam tangki. Mereka lebih menyukai ikan yang aktif kerana bagi mereka, isi ikan tersebut lebih sedap.
Jadi anda rasa, bagaimanakah cara seterusnya yang mereka fikirkan? Jawapannya ialah mereka masih menggunakan tangki, tetapi sedikit penambahbaikan telah dilakukan. Mereka memasukkan ikan jerung kecil di dalam tangki yang telah diisi dengan ikan-ikan yang baru ditangkap.
Anda mesti terfikir, adakah ikan-ikan tersebut tidak dimakan oleh ikan jerung kecil?